Pondok Pesantren Salafy Zumrotuttholibin Kacangan di Mojo Andong Boyolali
  Menu Utama
Sejarah Ponpes
Fasilitas Ponpes
Artikel Santri
Gallery
Agenda Ponpes
Bahtsul Masaail
Buku Tamu

  Link Islam
Ponpes Lirboyo
Gus Dur
Gus Mus
Islam Liberal
Iwan Hafidz Z
Islam Emansi

  MUQODIMAH

Assalamu'alaikum...
Selamat datang di Website Pondok Pesantren Zumrotuttholibin Kacangan di Mojo Andong Boyolali. Semoga website ini mampu mewakili kami dalam menyampaikan informasi tentang Pondok Pesantren Zumrotuttholibin kepada Masyarakat.



  TEMPAT IKLAN

SILAHKAN PASANG IKLAN DI SINI
HUBUNGI EMAIL KAMI...



























Rasulullah Anti Poligami
Oleh:H.Iwan Hafidz Zaini S.HI
26/11/2006

Walaupun dilihat secara kasat mata, Beliau melaksanakan poligami. Namun sebetulnya Beliau tidak setuju hal tersebut.

Poligami adalah mengawini beberapa lawan jenisnya dalam waktu yang sama. Atau poligami adalah perkawinan antara seorang laki-laki dengan lebih dari satu orang perempuan. Lawannya adalah poliandri, yaitu perkawinan antara seorang perempuan dengan beberapa orang laki-laki.

Kalau kita mengkaji sejarah, maka kita akan mengetahui bahwa poligami sudah ada sejak sebelum Islam datang. Bahkan poligami merupakan warisan dari orang-orang Yahudi dan Nashrani, sampai pada masa Martin luther, seorang penganjur besar Protestan, tidak nampak adanya larangan poligami. Bahkan Yahudi memperbolehkan poligami tanpa batas. Hal ini bisa dilihat bahwa Nabi Ya'qub, Nabi Daud, dan Nabi Sulaiman mempunyai banyak istri.

Melihat poligami tanpa batas tersebut, Islam datang membenahi termasuk dalam hal ini adalah poligami yang tidak terbatas. Islam membatasi poligami dengan syarat harus ADIL. Hal tersebut berdasarkan pada QS.Annisa' 4:2-3 .

"Dan jika kamu takut tidak akan berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi, dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja atau budak-budak yang kamu miliki.Yang demikian itu adalah lebih dekat tidak berbuat aniaya."

Ayat tersebut turun sebab banyak anak perempuan yatim dan janda yang menjadi korban perang. Sebelum ayat tersebut turun, banyak sahabat yang mempunyai istri lebih dari empat orang. Setelah ayat tersebut turun, Rasulullah memerintahkan para sahabat untuk memilih istri empat dan menceraikan sisanya.

Pertanyaannya sekarang adalah bisakah suami bersikap adil terhadap istri-istrinya? Alquran sendiri dalam QS.Annisa' ayat 129 mengatakan:

"Dan sekali-kali kamu tidak akan dapat berlaku adil diantara istri-istrimu, walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian. Karena itu janganlah kamu terlalu cenderung kepada yang kamu cinta, sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung..."

Kalau kita mencermati QS. Annisa' 2-3 dan Qs. Annisa' 129 terdapat pertentangan. Yang satu menyuruh poligami, tapi harus adil. Ayat selanjutnya menjelaskan bahwa suami tidak akan bisa berlaku adil.Berarti ayat tersebut menyuruh untuk monogami saja.

Lantas bagaimana dengan Rasulullah sendiri? Kebanyakan mereka yang berpoligami mengatakan bahwa poligami adalah sunnah Nabi. Benarkah demikian? Alasan jika memang dianggap sunah, mengapa Nabi tidak melakukannya pertama kali dalam berumah tangga?

Realitanya, Nabi sepanjang hayatnya lebih lama bermonogami daripada berpoligami. Rumah tangga Nabi bersama istri tunggalnya, Khadijah binti Khuwailid RA, berlangsung selama 28 tahun. Baru kemudian, dua tahun sepeninggal Khadijah, Nabi berpoligami. Itupun Beliau jalani hanya sekitar 8 tahun dari sisa hidup Beliau.

Sunah, seperti yang didefinisikan Imam Syafi'i, adalah penerapan Nabi Muhammad SAW terhadap wahyu yang diturunkan. Sedang dalam QS Annisa' 2-3 tersebut menerangkan tentang perlindungan terhadap anak yatim dan janda korban perang. Menurut Imam Ibn al-Atsir (544-606H) dalam kitab Jami' al-Ushul bahwa poligami Nabi adalah media untuk menyelesaikan persoalan sosial pada waktu itu. Terbukti kebanyakan dari istri-istri Nabi adalah janda yang ditinggal mati syahid suaminya, kecuali Aisyah binti Abu Bakar RA.

Melihat kenyataan lain bahwa Nabi melarang menantu Beliau, Ali bin Abi Thalib RA, melakukan poligami. Nabi Muhammad Marah besar ketika mendengar putri Beliau, Fatimah binti Muhammad SAW, akan dipoligami Ali bin Abi Thalib RA. Ketika mendengar rencana itu, Nabi langsung menuju masjid dan naik mimbar, lalu berseru, "Beberapa keluarga Bani Hasyim bin al-Mughirah meminta izin kepadaku untuk mengawinkan putri mereka dengan Ali bin Abi Thalib. Ketahuilah, aku tidak akan mengizinkan, sekali lagi tidak akan mengizinkan. Sungguh tidak aku izinkan kecuali Ali bin Abi Thalib menceraikan putriku, kupersilahkan mengawini putri mereka. Ketahuilah. putriku itu bagian dariku, apa yang mengganggu perasaannya adalah menggangguku juga, apa yang menyakiti hatinya adalah menyakiti hatiku juga." (Jami' al-Ushul, juz XII, 162, Nomor hadits:9026)

Seperti yang dikatakan Nabi, poligami akan menyakiti hati perempuan dan juga menyakiti hati orang tuanya. Jika pernyataan Nabi diatas dijadikan dasar, maka yang sunah adalah tidak mempraktekkan poligami. Dan Ali bin Abi Thalib RA tetap bermonogami sampai Fathimah RA wafat.

Kalaupun masih ingin melakukan poligami, Muhammad Rasyid Ridha mencantumkan beberapa hal yang boleh dijadikan alasan berpoligami, antara lain:

  1. Istri mandul

  2. Istri yang mempunyai penyakit yang dapat menghalangi suaminya untuk memberi nafkah batin.

  3. Bila suami mempunyai kemauan seks yang over dosis, sehingga bila istri haid dikhawatirkan dirinya berbuat serong.

  4. Bila suatu daerah yang jumlah perempuannya lebih banyak dari laki-laki. Sehingga bila tidak poligami dikhawatirkan banyak wanita yang berbuat serong.

Wallahu a'lam bisshowab


*Penulis adalah dosen UNU Surakarta di Andong, mahasiswa pasca sarjana UMS dan ustadz Ponpes Zumrotuttholibin
BACK>>>

Selamat Datang di Website Ponpes Zumrotuttholibin Fasilitas: Asrama, Madrasah Diniyyah, Madrasah Tsanawiyah Ma'arif, Madrasah Aliyah Al-Azhar, Universitas Nahdlatul Ulama' (Cabang Surakarta), Pendidikan Komputer, Pertanian, Peternakan, dll..? Mencetak Ulama' Handal




  JAM

  Info Pengajian Kitab
1. Nashoihul 'Ibad(Ba'da Maghrib)
2. Shohih Bukhori (21.00 WIB)
3. Ihya' Ulumuddin (21.00 WIB)
4. Durrotunnasihin (21.30 WIB)

  ARTIKEL 2

Indonesia sebagaimana kita ketahui menganut konsep demokrasi Barat, di mana kedaulatan di tangan rakyat dan elemen-elemen prosedural seperti pemilihan umum yang bebas, persamaan di depan hukum, kebebasan menyatakan pendapat, kebebasan pers diterapkan dan dilindungi oleh negara. Sementara itu penduduk Indonesia yang mayoritas beragama Islam secara umum adalah penganut paham Sunni, khususnya paham Asy'ariyah di bidang teologi dan Syafi'iyyah di bidang fikih.

Seiring dengan demokratisasi dan desentralisasi sejak runtuhnya Soeharto dengan Orde Baru-nya terjadi kebangkitan peran agama dalam proses politik di Indonesia. Fenomena seperti ini sebenarnya bukan hanya terjadi di Indonesia melainkan..




Web design By zaenny_07@yahoo.com
Bagi yang ingin mengirim artikel untuk kontribusi baca umat silahkan kirim ke email=ponpeszumro@yahoo.com
Terima kasih
  (C)2006